Fatwa-fatwa Terlengkap
Seputar Terorisme, Jihad, & Mengkafirkan Muslim

Title:
Fatwa-fatwa Terlengkap Seputar Terorisme, Jihad, & Mengkafirkan Muslim
Judul Asal: al-Ulama al-Kibar fil Irhab wat Tadmir wa Dhawabith al-Jihad wat-Takfir

Author:
Fatwa-fatwa oleh Syaikh ‘Abdul ‘Aziz B. Bazz, Syaikh Muhammad Nashiruddin al-Albani, Syaikh Muhammad Soleh al-‘Utsaimin, Syaikh soleh B. ‘Abdullah al-Fauzan, dan lain-lain…

Dikumpulkan oleh: Abul Asybal ahmad B. Salim al-Mishri

Publisher:
Darul Haq

Price:
RM64

Weight:
1.4kg

Description:


Tidaklah sifat lemah lembut ada pada sesuatu melainkan niscaya akan menghiasinya, dan tidaklah sifat itu dicabut dari sesuatu kecuali niscaya akan memburukkannya… Demikianlah Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda. Kelemah-lembutan adalah senjata hebat yang harus dimiliki setiap muslim dalam menyeru umat kepada syari’at Allah. Sifat lemah-lembut inilah yang telah menjadikan Islam dapat diterima di seluruh penjuru bumi.

Terorisme sama sekali tidak diajarkan oleh Islam. Tidak satu pun dari kalangan ulama Islam yang berilmu luas, yang dikenali kejujurannya dalam memperjuangkan Islam mengajarkan cara-cara yang ekstrim untuk mencapai suatu tujuan. Terorisme dalam pelbagai bentuknya; pengeboman, penculikan, sabotaj, bom dan peletupan, vandalisme, bom bunuh diri, adalah di antara kebatilan dan kezaliman walaupun ia diikrarkan oleh sejumlah orang sebagai jihad. Dengan dalih dan rasional apa pengeboman manusia (melainkan ketika peperangan) boleh dianggap sebagai suatu yang benar? Dan agama mana yang menganggap tindakan ekstrim dan terorisme sebagai jihad?

Benar, Jihad tetap berlangsung (valid) sehingga hari Kiamat, sebagaimana telah diperakui oleh ulama Ahlus Sunnah wal-Jama’ah dalam kitab-kitab ‘aqidah mereka. Akan tetapi perlulah di bawah bendera dan pimpinan amir kaum muslimin yang ditaati, begitu sambungan ungkapan tersebut.

Mentaati pemimpin adalah prinsip dasar lagi utama dalam sistem masyarakat Islam. Sesiapa keluar dari ketaatan terhadap pemimpin, bererti dia telah menanggalkan lehernya dari ikatan Islam. Jihad bukan tindakan perseorangan atau kelompok tertentu bawah tanah, bukan pula semangat buta untuk membasmi musuh.

Jihad adalah pilihan terakhir dari sebuah proses Iqamatul Hujjah kepada manusia. Dan itu memiliki syarat-syarat yang wajib dipenuhi, di antaranya al-Istitha’ah (kemampuan). Kefahaman dan kemampuan dalam bertindak (merujuk soal al-Istitha’ah) ini sepenuhnya berada di tangan pemimpin. Bukan kita secara individu yang mendai-mandai melancarkan jihad membabi-buta.

Melalui buku ini, para pembaca mampu mendalami – Siapa yang wajar disebut sebagai ulama. Bagaimana dan setakat manakah kita harus mentaati pemerintah. Bagaimana harus kita mendengar dan mentaati pemimpin. Larangan memberontak kepada para pemimpin.

Ketahuilah bahawa Terorisme bukan Jihad. Fahamilah siapa dia Usamah bin Laden, Aiman azh-Zhawahiri, Ikhwanul Muslimin, dan selainnya yang seangkatan dengan mereka dari sudut pemikiran dan ideologi. Saksikan kebatilan dan penyimpangan gaya-fikir mereka dalam beragama.

Buku ini mengajak kita kembali berdiri teguh di atas manhaj ahlus Sunnah wal-Jama’ah dan meninggalkan ideologi-ideologi keganasan dan sikap tergesa-gesa yang menyimpang! Telusurilah fatwa-fatwa para ulama ahlus sunnah wal-jama’ah ini. Jangan tertipu dengan hebatnya slogan-slogan ahli bid’ah yang hanya mengobarkan semangat, tetapi miskin dari nilai-nilai ilmu yang benar…

Total Pages:

796 m/s.

More Information/payment:
Saudara Nawawi, h/p. No.: 012-6887715 atau 013-3701152 atau email: dimensi83@hotmail.com untuk urusan harga, pengedar, diskaun, tempahan atau pembelian.


Payment:
Bank in bayaran (termasuk kos penghantaran) ke account CIMB no. 0114-0018104-52-8 atau Maybank: 162786012893 (Nur Amalina Bt. Zahari), & sms/email kan nama & alamat penuh anda untuk penghantaran.
Recommend to friends
  • gplus
  • pinterest
Fatwa-fatwa Terlengkap
Seputar Terorisme, Jihad, & Mengkafirkan Muslim

Title:
Fatwa-fatwa Terlengkap Seputar Terorisme, Jihad, & Mengkafirkan Muslim
Judul Asal: al-Ulama al-Kibar fil Irhab wat Tadmir wa Dhawabith al-Jihad wat-Takfir

Author:
Fatwa-fatwa oleh Syaikh ‘Abdul ‘Aziz B. Bazz, Syaikh Muhammad Nashiruddin al-Albani, Syaikh Muhammad Soleh al-‘Utsaimin, Syaikh soleh B. ‘Abdullah al-Fauzan, dan lain-lain…

Dikumpulkan oleh: Abul Asybal ahmad B. Salim al-Mishri

Publisher:
Darul Haq

Price:
RM64

Weight:
1.4kg

Description:


Tidaklah sifat lemah lembut ada pada sesuatu melainkan niscaya akan menghiasinya, dan tidaklah sifat itu dicabut dari sesuatu kecuali niscaya akan memburukkannya… Demikianlah Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda. Kelemah-lembutan adalah senjata hebat yang harus dimiliki setiap muslim dalam menyeru umat kepada syari’at Allah. Sifat lemah-lembut inilah yang telah menjadikan Islam dapat diterima di seluruh penjuru bumi.

Terorisme sama sekali tidak diajarkan oleh Islam. Tidak satu pun dari kalangan ulama Islam yang berilmu luas, yang dikenali kejujurannya dalam memperjuangkan Islam mengajarkan cara-cara yang ekstrim untuk mencapai suatu tujuan. Terorisme dalam pelbagai bentuknya; pengeboman, penculikan, sabotaj, bom dan peletupan, vandalisme, bom bunuh diri, adalah di antara kebatilan dan kezaliman walaupun ia diikrarkan oleh sejumlah orang sebagai jihad. Dengan dalih dan rasional apa pengeboman manusia (melainkan ketika peperangan) boleh dianggap sebagai suatu yang benar? Dan agama mana yang menganggap tindakan ekstrim dan terorisme sebagai jihad?

Benar, Jihad tetap berlangsung (valid) sehingga hari Kiamat, sebagaimana telah diperakui oleh ulama Ahlus Sunnah wal-Jama’ah dalam kitab-kitab ‘aqidah mereka. Akan tetapi perlulah di bawah bendera dan pimpinan amir kaum muslimin yang ditaati, begitu sambungan ungkapan tersebut.

Mentaati pemimpin adalah prinsip dasar lagi utama dalam sistem masyarakat Islam. Sesiapa keluar dari ketaatan terhadap pemimpin, bererti dia telah menanggalkan lehernya dari ikatan Islam. Jihad bukan tindakan perseorangan atau kelompok tertentu bawah tanah, bukan pula semangat buta untuk membasmi musuh.

Jihad adalah pilihan terakhir dari sebuah proses Iqamatul Hujjah kepada manusia. Dan itu memiliki syarat-syarat yang wajib dipenuhi, di antaranya al-Istitha’ah (kemampuan). Kefahaman dan kemampuan dalam bertindak (merujuk soal al-Istitha’ah) ini sepenuhnya berada di tangan pemimpin. Bukan kita secara individu yang mendai-mandai melancarkan jihad membabi-buta.

Melalui buku ini, para pembaca mampu mendalami – Siapa yang wajar disebut sebagai ulama. Bagaimana dan setakat manakah kita harus mentaati pemerintah. Bagaimana harus kita mendengar dan mentaati pemimpin. Larangan memberontak kepada para pemimpin.

Ketahuilah bahawa Terorisme bukan Jihad. Fahamilah siapa dia Usamah bin Laden, Aiman azh-Zhawahiri, Ikhwanul Muslimin, dan selainnya yang seangkatan dengan mereka dari sudut pemikiran dan ideologi. Saksikan kebatilan dan penyimpangan gaya-fikir mereka dalam beragama.

Buku ini mengajak kita kembali berdiri teguh di atas manhaj ahlus Sunnah wal-Jama’ah dan meninggalkan ideologi-ideologi keganasan dan sikap tergesa-gesa yang menyimpang! Telusurilah fatwa-fatwa para ulama ahlus sunnah wal-jama’ah ini. Jangan tertipu dengan hebatnya slogan-slogan ahli bid’ah yang hanya mengobarkan semangat, tetapi miskin dari nilai-nilai ilmu yang benar…

Total Pages:

796 m/s.

More Information/payment:
Saudara Nawawi, h/p. No.: 012-6887715 atau 013-3701152 atau email: dimensi83@hotmail.com untuk urusan harga, pengedar, diskaun, tempahan atau pembelian.


Payment:
Bank in bayaran (termasuk kos penghantaran) ke account CIMB no. 0114-0018104-52-8 atau Maybank: 162786012893 (Nur Amalina Bt. Zahari), & sms/email kan nama & alamat penuh anda untuk penghantaran.
Recommend to friends
  • gplus
  • pinterest