stickyimage

“Selamat bersatu di atas sunnah, jalan Nabi dan para sahabat.”

Close
http://www.ilmusunnah.com/wp-content/uploads/2012/04/ads.png

Hikmah di Balik Musibah

Hikmah di Balik Musibah

Abu Numair Nawawi bin Subandi
www.ilmusunnah.com

Hampir setiap hari, setiap minggu, setiap bulan, setiap tahun, dan mungkin saat ini, pasti ada sahaja sesuatu yang datang kepada kita, kepada keluarga kita, kepada sahabat-sahabat kita mahupun sesiapa sahaja dari insan yang kita kenali atau pun tidak. Yang berada berdekatan mahupun yang jauh jaraknya dari lokasi kita berada. Suatu perkara yang datang dalam bentuk yang adakalanya tidak kita sangka-sangka. Sama ada dalam bentuk peristiwa, harta atau kemewahan, kesakitan, demam, kegembiraan, dan mungkin juga termasuklah perubahan fenomena alam

Hakikat dan realitinya, dalam kehidupan kita sebagai manusia yang merupakan hamba Allah, iaitu hamba kepada Rabb yang Maha Pencipta dan yang Mengatur sekalian Alam, kita pasti tidak akan lepas dari menerima atau mengalami pelbagai jenis cubaan, ujian, dan mungkin juga fitnah mahu pun musibah.

Malahan, ujian dan pelbagai jenis cubaan itu sendiri adalah merupakan sunnatullah. Yang mana Allah sendiri telah menyatakan bahawa Dia akan menguji kita dengan sesuatu yang sama ada disenangi mahu pun yang sebaliknya iaitu dari hal-hal yang dibenci.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ وَنَبْلُوكُمْ بِالشَّرِّ وَالْخَيْرِ فِتْنَةً وَإِلَيْنَا تُرْجَعُونَ

“Setiap yang berjiwa akan merasakan mati. Kami akan menguji dengan keburukan dan kebaikan sebagai fitnah (ujian). Dan hanya kepada Kami-lah kamu dikembalikan.” (Surah al-Anbiya’, 21: 35)

Dalam ayat yang lain, Allah Subhanhu wa Ta’ala menyatakan:

وَقَطَّعْنَاهُمْ فِي الْأَرْضِ أُمَمًا مِنْهُمُ الصَّالِحُونَ وَمِنْهُمْ دُونَ ذَلِكَ وَبَلَوْنَاهُمْ بِالْحَسَنَاتِ وَالسَّيِّئَاتِ لَعَلَّهُمْ يَرْجِعُونَ

“Dan Kami bahagikan mereka di dunia ini menjadi beberapa golongan, di antaranya ada orang-orang yang soleh dan ada yang tidak demikian. Dan Kami uji mereka dengan nikmat yang baik-baik dan bencana yang buruk-buruk, agar mereka kembali (kepada kebenaran).” (Surah al-A’raaf, 7: 168)

Kata Imam Ibnu Jarir Ath-Thabari rahimahullah (Wafat: 310H):

واختبرناهم بالرخاء في العيش، والخفض في الدنيا والدعة، والسعة في الرزق، وهي “الحسنات” التي ذكرها جل ثناؤه ويعني ب”السيئات”، الشدة في العيش، والشظف فيه، والمصائب والرزايا في الأموال “لعلهم يرجعون”، يقول: ليرجعوا إلى طاعة ربهم وينيبوا إليها، ويتوبوا من معاصيه

“Allah menguji mereka dengan kesenangan dan kesengsaraan hidup di dunia, juga dengan kelapangan dan kesempitan rezeki. Kelapangan rezeki diungkapkan dengan istilah al-hasanaat, manakala kesusahan hidup, musibah, dan kekurangan harta diungkapkan dengan istilah as-sayyi’aat. Adapun maksud kalimat “لَعَلَّهُمْ يَرْجِعُونَ” adalah setiap ujian itu tujuannya supaya manusia kembali mentaati Allah, bergantung sepenuhnya kepada-Nya, dan bertaubat dari segala perbuatan maksiat.” (Tafsir Ath-Thabari, 13/208-209)

Perkara ini memang tidak dapat dinafikan, (sebagai contoh) yang mana tentu sekali kita pernah mendengar suatu khabar yang menggemparkan dunia dengan fenomena gelombang Tsunami yang melanda sekaligus meranapkan hampir keseluruhan wilayah Acheh sekitar beberapa tahun yang lalu. Ada dari kalangan mereka yang meninggal dunia, ada yang cedera, ada yang terselamat, ada yang menjadi sebatang kara kehilangan ahli keluarga, kehilangan harta dan pelbagai lagi yang datang dalam masa yang sama kepada individu yang berbeza-beza.

Kemudian fenomena yang hampir serupa turut pernah terjadi di Myanmar. Iaitu melalui bencana Taufan Nargis yang tidak kurang hebatnya melanda beberapa bahagian negara itu. Dengannya dikhabarkan sebagai jutaan penduduk menjadi mangsa dalam tragedi tersebut. Tidaklah juga ia sekadar berkisar kepada dua contoh ini sahaja, malahan sebelum itu kita pernah digemparkan dengan Ribut Grik di Sabah, runtuhnya bangunan Highland Tower di Ibu Negara, fenomena jerebu, kemarau panjang, banjir besar, dan juga gempa bumi di negara-negara luar yang tidak kurang banyaknya berlaku saban tahun.

Mungkin ada sebahagian pihak yang menyatakan bahawa fenomena itu adalah merupakan sebahagian dari azab Allah yang melanda kaum yang tidak beriman dan suka melakukan maksiat. Maka, dengan itu ia diturunkan sebagai pengajaran buat mereka. Wallahu a’lam, pendapat seperti itu sebenarnya sama sekali kurang tepat dan memerlukan penelitian dari pelbagai sudut yang lain. Apakah kita mahu menjadi jurucakap Allah?

Sebenarnya tragedi dan ujian seperti itu boleh juga turun kepada kaum yang beriman dan mungkin sesiapa sahaja. Sebagai golongan yang beriman dengan petunjuk yang benar, pertama-tamanya kita perlu meyakini bahawa itu semua terjadi adalah dengan izin Allah Subhanahu wa Ta’ala sebagaimana firman-Nya:

مَا أَصَابَ مِنْ مُصِيبَةٍ إِلَّا بِإِذْنِ اللَّهِ وَمَنْ يُؤْمِنْ بِاللَّهِ يَهْدِ قَلْبَهُ وَاللَّهُ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيمٌ

“Tidak ada suatu musibah pun yang menimpa melainkan dengan izin Allah; dan sesiapa yang beriman kepada Allah nescaya Dia akan memberi petunjuk kepada qalb-nya. Dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.” (Surah At-Taghabun, 64: 11)

Kembali kepada ayat yang penulis bawakan di atas, ujian dan bencana tidak semestinya datang dalam bentuk tragedi seperti ombak Tsunami dan Taufan, tetapi juga ia mungkin datang dalam bentuk yang kita sendiri tidak menyedarinya sama ada dalam bentuk kesenangan atau kepayahan.

Ia juga mungkin datang bukan sahaja menguji orang-orang yang menerima ujian tersebut, tetapi juga menguji golongan yang melihat dan mengetahui datangnya musibah tersebut walaupun ia ditimpakan kepada golongan yang lain. Sekaligus, memperlihatkan, apakah reaksi bagi kelompok yang melihat musibah tersebut. Bagaimanakah sikap mereka dalam menanggapi insan-insan yang mengalami musibah, adakah mereka menghulurkan bantuan, bersyukur kerana dilindungi Allah, dijadikan sebagai iktibar, ataukah mungkin mereka memandang sinis, mencela dengan perkataan yang tidak sewajarnya, atau mungkin mereka langsung tidak memiliki sebarang respon dalam hati-hati mereka. Ini sebagaimana Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

الَّذِي خَلَقَ الْمَوْتَ وَالْحَيَاةَ لِيَبْلُوَكُمْ أَيُّكُمْ أَحْسَنُ عَمَلًا وَهُوَ الْعَزِيزُ الْغَفُورُ

“Dia-lah yang menciptakan mati dan hidup untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu, siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya; dan adalah Dia Maha Kuasa lagi Maha Pengampun.” (Surah Al-Mulk, 67: 2)

Dalam ayat yang lain:

أَفَأَمِنُوا مَكْرَ اللَّهِ فَلَا يَأْمَنُ مَكْرَ اللَّهِ إِلَّا الْقَوْمُ الْخَاسِرُونَ

“Maka apakah mereka merasa aman dari azab Allah (yang tidak terduga-duga)? Tiada yang merasa aman dari azab Allah kecuali orang-orang yang rugi.” (Surah Al-A’raaf, 7: 99)

Dalam persoalan tersebut, mungkin kita terlupa bahawa sesungguhnya Allah tidaklah menetapkan sesuatu itu berlaku melainkan dengan sebab dan hikmah yang tertentu. Bagi mereka yang mahu berfikir, pasti akan mendapati setiap kejadian sama ada baik atau buruk, ia tetap mengandungi hikmah dan rahmat bagi kita.

Al-Imam Ibnul Qayyim rahimahullah (Wafat: 751H) mengatakan:

أمثالنا من حكمة الله في خلقه وأمره لزاد ذلك على عشرة آلاف موضع مع قصور أذهاننا ونقص عقولنا ومعارفنا وتلاشيها وتلاشي علوم الخلائق جميعهم في علم الله كتلاشي ضوء السراج في عين الشمس

“Andaikata kita mampu menggali hikmah Allah yang terkandung dalam ciptaan dan urusan-Nya, sesungguhnya kita akan dapatkan tidak kurang dari 10,000 hikmah. Namun, akal kita amatlah terbatas, pengetahuan kita terlalu sedikit, dan ilmu seluruh makhluk akan sia-sia jika dibandingkan dengan ilmu Allah, sebagaimana cahaya lampu yang sia-sia di bawah terik matahari.” (Ibnul Qayyim, Syifaa’ul ‘Aliil fii Masaa’ilil Qadhaa’ wal Qadar wa Hikmah wa at-Ta’liil, m/s. 205)

Jika kita sentiasa menjadi manusia yang mahu berfikir, mengkaji, serta sentiasa memuhasabah diri kembali kepada petunjuk al-Qur’an dan as-Sunnah, insyaAllah kita akan menemukan pelbagai jawaban tentang setiap persoalan yang melanda. Pelbagai ujian, cubaan, cabaran, penderitaan, tragedi, penyakit, kesusahan, khabar sedih mahupun gembira, manfaat atau pun hikmah, sesungguhnya semua itu telah dinyatakan oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala dan Rasul-Nya sendiri sebagai memiliki sebab-sebab dan tujuan yang tertentu.

Hati Yang Sabar Dan Sentiasa Bersyukur

Sebagai umat Islam yang beriman, pertamanya, kita amat dituntut untuk bersabar dalam apa jua perkara yang berlaku dan terjadi terhadap diri kita. Dalam hal ini, Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

وَلَنَبْلُوَنَّكُمْ بِشَيْءٍ مِنَ الْخَوْفِ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِنَ الْأَمْوَالِ وَالْأَنْفُسِ وَالثَّمَرَاتِ وَبَشِّرِ الصَّابِرِينَ (155) الَّذِينَ إِذَا أَصَابَتْهُمْ مُصِيبَةٌ قَالُوا إِنَّا لِلَّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُونَ (156) أُولَئِكَ عَلَيْهِمْ صَلَوَاتٌ مِنْ رَبِّهِمْ وَرَحْمَةٌ وَأُولَئِكَ هُمُ الْمُهْتَدُونَ

“Dan sungguh akan Kami berikan cubaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa, dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar. (Iaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan: “Inna lillaahi wa innaa ilaihi raaji’uun” (Sesungguhnya kami adalah milik Allah, dan kepada-Nya-lah kami kembali). Mereka itulah yang mendapat selawat dan rahmat dari Rabb mereka, dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk.” (Surah Al-Baqarah, 2: 155-157)

Dalam suatu hadis menyatakan bahawa orang-orang yang beriman itu sikapnya sentiasa bersyukur apabila berlaku sesuatu yang menggembirakannya, manakala sebaliknya, dia juga sentiasa bersabar bila mana terjadi perkara yang mengakibatkan kesusahan kepadanya.

Rasulullah Shallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

عَجَبًا لِأَمْرِ الْمُؤْمِنِ، إِنَّ أَمْرَهُ كُلَّهُ خَيْرٌ، وَلَيْسَ ذَاكَ لِأَحَدٍ إِلَّا لِلْمُؤْمِنِ، إِنْ أَصَابَتْهُ سَرَّاءُ شَكَرَ، فَكَانَ خَيْرًا لَهُ، وَإِنْ أَصَابَتْهُ ضَرَّاءُ، صَبَرَ فَكَانَ خَيْرًا لَهُ

“Sungguh menakjubkan dalam urusan orang-orang yang beriman, sesungguhnya semua urusannya merupakan kebaikan, dan hal ini tidak terjadi kecuali bagi mereka yang beriman. Jika dia mendapat kegembiraan, maka dia bersyukur dan itu merupakan kebaikan baginya, dan jika mendapat kesusahan, maka dia bersabar dan ini merupakan kebaikan baginya.” (Shahih Muslim, no. 2999)

Malah, Allah Ta’ala sendiri memberi motivasi bagi mereka yang bersabar iaitu dengan menjanjikan berita yang menggembirakan kepada mereka dalam setiap ujian yang diterimanya:

Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar…”

Kata Al-Hafiz Ibnul Qayyim rahimahullah (Wafat: 751H):

إذا أنعم عليه شكر، وإذا ابتلي صبر، وإذا أذنب استغفر. فإن هذه الأمور الثلاثة عنوان سعادة العبد، وعلامة فلاحه في دنياه وأخراه، ولا ينفك عبد عنها أبداً.

“Apabila diberi nikmat dia bersyukur, apabila diuji dia sabar, dan apabila berdosa dia beristighfar (bertaubat). Tiga perkara ini merupakan tanda-tanda kebahagiaan seorang hamba serta tanda kejayaan di dunia dan akhirat. Dan hamba tersebut tidak berpisah darinya buat selamanya.” (Al-Waabil Ash-Shayyib, m/s. 5)

Syaikh Al-Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullah (Wafat: 728H) berkata:

فمن ابتلاه الله بالمر بالبأساء والضراء والبأس وقدر عليه رزقه فليس ذلك إهانة له بل هو ابتلاء فإن أطاع الله في ذلك كان سعيدا وإن عصاه في ذلك كان شقيا كما كان مثل ذلك سببا للسعادة في حق الأنبياء والمؤمنين وكان شقاء وسببا للشقاء في حق الكفار والفجار

“Maka sesiapa yang diuji oleh Allah dengan kesusahan, kesengsaraan, dan kesulitan (tekanan), serta kekurangan harta, maka sedarlah bahawa itu semua bukanlah pernghinaan terhadapnya, tetapi sebaliknya adalah ujian Allah. Kerana apabila dia tetap mentaati Allah dalam keadaan seperti itu, nescaya dia akan mendapatkan kebahagiaan. Tetapi jika sebaliknya, iaitu dia terus bermaksiat kepada Allah, nescaya dia akan mendapatkan kesengsaraan. Ujian dan dugaan Allah merupakan sebab yang menghantarkan para Nabi dan orang-orang beriman untuk mendapatkan kebahagiaan. Akan tetapi, bagi orang-orang kafir dan fajir (pelaku dosa), ujian tersebut malah menjadi sebab yang menghantarkan mereka kepada kesengsaraan.” (Qaa’idah fil Mahabbah, m/s. 167)

Pelbagai Ujian Sebagai Bukti Kasih Sayang Allah Kepada Hambanya

Dalam beberapa keadaan, ada sebahagian pihak yang memiliki sifat suka dan cepat menghukum. Mereka menyatakan kepada pihak yang lain yang ditimpa musibah dan ujian kesusahan sebagai kelompok yang dibenci oleh Allah malah dilaknat oleh Allah.

Sewajarnya, kita perlulah berhati-hati dengan menilai perkara tersebut dengan dalil yang betul. Ia sebenarnya belum tentu diturunkan sebagai tanda Allah murka dan benci kepada pihak tersebut.

Dalam hal ini, Rasulullah Shallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

إِنَّ عِظَمَ الجَزَاءِ مَعَ عِظَمِ البَلاَءِ، وَإِنَّ اللَّهَ إِذَا أَحَبَّ قَوْمًا ابْتَلاَهُمْ، فَمَنْ رَضِيَ فَلَهُ الرِّضَا، وَمَنْ سَخِطَ فَلَهُ السَّخَطُ

“Sesungguhnya besarnya ganjaran (pahala) bersamaan dengan besarnya ujian (bala’). Sesungguhnya apabila Allah mengasihi sesuatu kaum, Dia menurunkan ujian (bala’). Maka sesiapa yang redha maka dia mendapat keredhaan (Allah), dan sesiapa yang marah maka dia mendapat kemurkaan (Allah).” (Sunan At-Tirmidzi, no. 2396)

Ujian Dan Musibah Menghapuskan Dosa Orang Beriman

Rasulullah Shallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

مَا يُصِيبُ الْمُؤْمِنَ مِنْ وَصَبٍ، وَلَا نَصَبٍ، وَلَا سَقَمٍ، وَلَا حَزَنٍ حَتَّى الْهَمِّ يُهَمُّهُ، إِلَّا كُفِّرَ بِهِ مِنْ سَيِّئَاتِهِ

“Tidaklah menimpa seseorang yang beriman itu dari rasa sakit yang berpanjangan, kepayahan, penyakit, dan juga kesedihan, bahkan sehinggakan kesusahan yang menyusahkannya, melainkan akan dihapuskan dengannya dosa-dosanya.” (Shahih Muslim, no. 2573)

Dari Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

إِذَا أَرَادَ اللَّهُ بِعَبْدِهِ الخَيْرَ عَجَّلَ لَهُ العُقُوبَةَ فِي الدُّنْيَا، وَإِذَا أَرَادَ اللَّهُ بِعَبْدِهِ الشَّرَّ أَمْسَكَ عَنْهُ بِذَنْبِهِ حَتَّى يُوَافِيَ بِهِ يَوْمَ القِيَامَةِ

“Apabila Allah menghendaki kebaikan terhadap hamba-Nya, Dia akan menyegerakan hukuman terhadapnya di dunia. Dan apabila Allah menghendaki keburukan atas hamba-Nya, Dia akan menangguhkan hukuman terhadapnya akibat dosanya, sehingga hamba tersebut pun akan datang pada hari Kiamat dengan membawa dosa-dosanya (yang banyak tersebut).” (Sunan At-Tirmidiz, no. 2396)

Dalam hadis yang lain, dari Ibnu Mas’oud radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

مَا مِنْ مُسْلِمٍ يُصِيبُهُ أَذًى إِلَّا حَاتَّ اللَّهُ عَنْهُ خَطَايَاهُ، كَمَا تَحَاتُّ وَرَقُ الشَّجَرِ

“Tidak seorang muslim pun yang tertimpa perkara yang menyakitkan, sama ada berupa penyakit ataupun yang lainnya, melainkan Allah akan menggugurkan dengan perkara tersebut dosa-dosanya seperti dedaunan yang gugur dari pokok (tatkala musim luruh).” (Shahih Al-Bukhari, no. 5647)

Kemudian ada hadis dari Jaabir bin ‘Abdillah radhiyallahu ‘anhu:

أَنَّ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، دَخَلَ عَلَى أُمِّ السَّائِبِ أَوْ أُمِّ الْمُسَيِّبِ فَقَالَ: «مَا لَكِ؟ يَا أُمَّ السَّائِبِ أَوْ يَا أُمَّ الْمُسَيِّبِ تُزَفْزِفِينَ؟» قَالَتْ: الْحُمَّى، لَا بَارَكَ اللهُ فِيهَا، فَقَالَ: «لَا تَسُبِّي الْحُمَّى، فَإِنَّهَا تُذْهِبُ خَطَايَا بَنِي آدَمَ، كَمَا يُذْهِبُ الْكِيرُ خَبَثَ الْحَدِيدِ

“Sesungguhnya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam pernah mengunjungi Ummu As-Saa’ib atau Ummu Al-Musayyib, lalu Rasulullah bertanya:

“Kenapa dengan engkau? Wahai Ummu As-Saa’ib atau Ummu Al-Musayyib, kenapa engkau menggigil?”

Maka beliau pun jawab:

“Aku demam, semoga Allah tidak memberkahi demam.” Maka Rasulullah pun bersabda:

“Janganlah engkau mencela demam, kerana demam itu dapat menghapuskan dosa anak Adam sebagaimana al-Kiir (sejenis alat peniup api) yang menghilangkan karat-karat besi.” (Shahih Muslim, no. 2575)

Dari hadis-hadis ini menunjukkan bahawa kesusahan, kepayahan, kesakitan, dan juga kesedihan akan menjadi penyebab penghapus kepada dosa-dosa yang ada padanya dari sisi Allah jika seseorang itu beriman dan sabar. Ini menunjukkan betapa sifat Maha Kasih dan Sayang Allah Subhanahu wa Ta’ala terhadap para hamba-Nya.

Kata seorang tabi’in, Qais bin ‘Ubbaad rahimahullah:

أ ساعات الوجع يذهبن ساعات الخطايا

“Saat-saat yang ditempuhi dengan kesakitan akan menghapuskan saat-saat yang dilalui dengan dosa-dosa.” (Hannad bin As-Saari Al-Kufii, Az-Zuhd, no. 413)

Sampai-sampai ada sebuah hadis dari Abu Sa’id al-Khudri radhiyallahu ‘anhu, beliau berkata:

قَالَ رَجُلٌ لِرَسُولِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: أَرَأَيْتَ هَذِهِ الْأَمْرَاضَ الَّتِي تُصِيبُنَا مَا لَنَا بِهَا ؟ قَالَ: ” كَفَّارَاتٌ ” قَالَ أُبَيٌّ: وَإِنْ قَلَّتْ ؟ قَالَ: ” وَإِنْ شَوْكَةً فَمَا فَوْقَهَا ” قَالَ: فَدَعَا أُبَيٌّ عَلَى نَفْسِهِ أَنْ لَا يُفَارِقَهُ الْوَعْكُ حَتَّى يَمُوتَ فِي أَنْ لَا يَشْغَلَهُ عَنْ حَجٍّ، وَلَا عُمْرَةٍ وَلَا جِهَادٍ فِي سَبِيلِ اللهِ، وَلَا صَلَاةٍ مَكْتُوبَةٍ فِي جَمَاعَةٍ فَمَا مَسَّهُ إِنْسَانٌ، إِلَّا وَجَدَ حَرَّهُ حَتَّى مَاتَ

“Ada seorang lelaki bertanya kepada Rasulullah Shallahu ‘alaihi wa Sallam, “Apa pandangan engkau tentang penyakit-penyakit yang menimpa kami ini, apa yang kami dapat darinya?” Rasulullah Shallahu ‘alaihi wa Sallam menjawab, “Sebagai kaffaraat (pengampunan dosa-dosa).” Ubay (bin Ka’ab) berkata, “Sekalipun penyakit itu sedikit?” Beliau bersabda lagi, “Sekalipun tertusuk satu duri dan apa yang lebih ringan lagi.”

Maka Ubay pun berdoa agar dirinya selalu mendapat demam (bersuhu tinggi) sehinggalah dia meninggal dunia (dalam keadaan seperti itu), tetapi yang tidak sampai menjadi penghalang kepadanya untuk melaksanakan haji, atau ‘umrah, atau jihad di jalan Allah, dan tidak juga solat-solat fardhu secara berjama’ah. Maka semenjak dari itu apabila orang menyentuh tubuhnya, pasti akan merasakan panas badannya.” (Musnad Ahmad, no. 11183. Dinilai sahih oleh Ibnu Hibban, al-Hakim, Adz-Dzahabi, dan Al-Albani)

Dari Abu Hurairah bahawa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

مَا يَزَالُ البَلاَءُ بِالمُؤْمِنِ وَالمُؤْمِنَةِ فِي نَفْسِهِ وَوَلَدِهِ وَمَالِهِ حَتَّى يَلْقَى اللَّهَ وَمَا عَلَيْهِ خَطِيئَةٌ

“Tidaklah seorang lelaki atau wanita yang beriman tertimpa balaa’ (ujian), sama ada pada dirinya, anaknya, atau hartanya, sampailah dia bertemu Allah dalam keadaan tidak memiliki dosa.” (Sunan At-Tirmidzi, no. 2399)

Walau bagaimanapun, doa Ubay radhiyallahu ‘anhu tersebut lebih merujuk kepada ijtihad beliau. Adapun yang lebih tepat, seseorang mukmin itu hendaklah sentiasa memohon kepada Allah agar dijauhkan dari ujian dan musibah, kerana dia pun tidak tahu sama ada dia akan mampu bersabar ataupun tidak sekiranya musibah benar-benar dihadapkan padanya.

Bahkan ada sebuah hadis dari Abu Bakr radhiyallahu ‘anhu bahawa Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam sendiri bersabda:

اسْأَلُوا اللَّهَ العَفْوَ وَالعَافِيَةَ، فَإِنَّ أَحَدًا لَمْ يُعْطَ بَعْدَ اليَقِينِ خَيْرًا مِنَ العَافِيَةِ

“Mohonlah keampunan dan al-‘aafiyah (keselamatan dari hal-hal yang tidak disukai) kepada Allah, kerana sesungguhnya tidak ada pemberian yang lebih baik setelah anugerah keyakinan (keimanan) selain dari al-‘aafiyah.” (Sunan At-Tirmidzi, no. 3558)

Dalam Sunan Abi Daud dari Ibnu ‘Umar, beliau berkata:

لَمْ يَكُنْ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَدَعُ هَؤُلَاءِ الدَّعَوَاتِ، حِينَ يُمْسِي، وَحِينَ يُصْبِحُ: «اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ الْعَافِيَةَ فِي الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ، اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ الْعَفْوَ وَالْعَافِيَةَ فِي دِينِي وَدُنْيَايَ وَأَهْلِي وَمَالِي، اللَّهُمَّ اسْتُرْ عَوْرَتِي

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam tidak pernah meninggalkan doa-doa ini di waktu petang dan pagi hari, iaitu (doanya):

“Ya Allah, aku memohon kepada-Mu al-‘aafiyah (keselamatan) di dunia dan akhirat. Ya Allah, aku memohon kepada-Mu keampunan dan al-‘aafiyah dalam agamaku, duniaku, ahli keluargaku, dan hartaku. Ya Allah, tutupilah ‘aurat (‘aib)ku.” (Sunan Abi Daud, no. 5074)

Dari sebab itulah, maka sebahagian salaf antaranya seperti Mutharrif bin ‘Abdillah rahimahullah (tokoh dari kalangan tabi’in) berkata:

لأَنْ أُعَافَى فَأَشْكُرَ أَحَبُّ إِلَيَّ مِنْ أَنْ أُبْتَلَى فَأَصْبِرَ

“Sungguh aku lebih menyukai kesihatan yang dapat aku syukuri berbanding ujian berupa musibah yang harus kuhadapi dengan kesabaran.” (Ibn Abid Dunya, Asy-Syukr, no. 28 dan 65)

Diberi Pahala, Dihapuskan Suatu Kesalahan, Dan Dinaikkan Darjat

Bagi orang-orang yang beriman juga, dengan suatu ujian dan musibah ia dijadikan Allah akan mendapat ganjaran pahala, dituliskan kebaikan kepadanya, dihapuskan kesalahan, dan diangkat darjatnya. Ini adalah sebagaimana yang dijelaskan melalui beberapa hadis. Antaranya sebagaimana hadis dari Ummu Salamah, Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

مَا مِنْ عَبْدٍ تُصِيبُهُ مُصِيبَةٌ، فَيَقُولُ: {إِنَّا لِلَّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُونَ}، اللهُمَّ أْجُرْنِي فِي مُصِيبَتِي، وَأَخْلِفْ لِي خَيْرًا مِنْهَا، إِلَّا أَجَرَهُ اللهُ فِي مُصِيبَتِهِ، وَأَخْلَفَ لَهُ خَيْرًا مِنْهَا

“Tidaklah seorang hamba ditimpa suatu musibah lalu mengucapkan, “Innaa lillaahi wa innaa ilaihi raaji’uun, Allahumma ajurnii fii mushiibatii, wa ahluflii khairam minhaa” (Sesungguhnya kami adalah milik Allah, dan kepada-Nya-lah kami kembali, ya Allah berilah aku pahala dalam musibahku, dan gantikanlah ia dengan yang lebih baik darinya) melainkan Allah akan memberikan pahala dalam musibahnya itu, dan menggantikan dengan yang lebih baik baginya.” (Shahih Muslim, no. 918)

Sahabat Nabi, Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu pernah berkata:

مَا مِنْ مرض يُصِيبُنِي أَحَبُّ إِلَيَّ مِنَ الْحُمَّى، لأنها تَدْخُلُ فِي كُلِّ عضو منى وان الله عز و جل يُعْطِي كُلَّ عضو قِسْطَهُ مِنَ الْأَجْرِ

“Tidak ada sakit yang pernah aku alami dan lebih aku sukai berbanding sakit demam. Kerana ianya masuk menyerang ke setiap bahagian tubuhku dan Allah akan memberikan pahala bagi setiap bahagian tubuh yang sakit tersebut.” (Al-Adabul Mufrad, no. 503)

Dalam hadis yang lain, Rasulullah Shallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

مَا مِنْ مُسْلِمٍ يُشَاكُ شَوْكَةً، فَمَا فَوْقَهَا إِلَّا كُتِبَتْ لَهُ بِهَا دَرَجَةٌ، وَمُحِيَتْ عَنْهُ بِهَا خَطِيئَةٌ

“Tidaklah seorang muslim yang tertusuk duri atau yang lebih dari itu, melainkan dicatat baginya dengan sebab itu satu darjat dan dihapuskan pula satu kesalahan darinya.” (Shahih Muslim, no. 2572)

Kemudian dalam hadis yang lain lagi, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

إِنَّ الْعَبْدَ إِذَا سَبَقَتْ لَهُ مِنَ اللَّهِ مَنْزِلَةٌ، لَمْ يَبْلُغْهَا بِعَمَلِهِ ابْتَلَاهُ اللَّهُ فِي جَسَدِهِ، أَوْ فِي مَالِهِ، أَوْ فِي وَلَدِهِ ثُمَّ صَبَّرَهُ عَلَى ذَلِكَ – ثُمَّ اتَّفَقَا – حَتَّى يُبْلِغَهُ الْمَنْزِلَةَ الَّتِي سَبَقَتْ لَهُ مِنَ اللَّهِ تَعَالَى

“Sesungguhnya seorang hamba itu apabila telah ditetapkan baginya suatu kedudukan di sisi Allah, tetapi dia tidak dapat meraihnya dengan amalnya, maka Allah pun akan menimpakan ujian kepada tubuhnya, atau hartanya, atau kepada anaknya. Kemudian Allah menjadikannya mampu bersabar menjalani ujian tersebut, sampailah Allah menyampaikannya ke kedudukan yang telah ditetapkan-Nya itu.” (Sunan Abu Daud, 3090)

Begitulah Allah menyatakan bahawa akan mengangkat darjat seseorang yang beriman itu melalui ujian dan musibah yang dia sendiri berikan kepada hamba-hambanya.

Sebagai Ujian Keimanan

Selain itu, Allah Subhanahu wa Ta’ala menurunkan beberapa ujian dan cubaan yang tertentu buat para hamba-Nya dengan tujuan menguji keimanan mereka. Iaitu sama ada mereka benar-benar beriman dan teguh di atas agamanya, atau sebaliknya.

Ini dijelaskan oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala dalam firman-Nya:

أَحَسِبَ النَّاسُ أَنْ يُتْرَكُوا أَنْ يَقُولُوا آمَنَّا وَهُمْ لَا يُفْتَنُونَ (2) وَلَقَدْ فَتَنَّا الَّذِينَ مِنْ قَبْلِهِمْ فَلَيَعْلَمَنَّ اللَّهُ الَّذِينَ صَدَقُوا وَلَيَعْلَمَنَّ الْكَاذِبِينَ

“Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: “Kami beriman”, sedang mereka tidak diuji (dengan sebarang cubaan)? Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta.” (Surah al-Ankabut, 29: 2-3)

Ujian Sebagai Jalan Menuju Syurga, Selamat Dari Neraka

Tsabit di dalam suatu hadis sahih bahawa Syurga itu diperolehi antaranya dengan jalan yang berliku dan perkara-perkara yang tidak disenangi. Manakala neraka itu jalannya dipenuhi dengan pelbagai macam kehendak dan keperluan yang memenuhi nafsu serta syahwat.

Kata Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam:

حُجِبَتِ النَّارُ بِالشَّهَوَاتِ، وَحُجِبَتِ الجَنَّةُ بِالْمَكَارِهِ

“Neraka itu dikelilingi dengan pelbagai jenis nafsu syahwat, manakala Syurga pula dikelilingi dengan hal-hal yang tidak disukai.” (Shahih Al-Bukhari, no. 6487)

Selain itu, Allah Subhanahu wa Ta’ala juga menyatakan bahawa bagi orang-orang yang sabar dalam menghadapi pelbagai kesusahan dan kepayahan dalam kehidupannya, maka ganjarannya adalah Syurga. Allah memberi ganjaran Syurga kepada para hamba-Nya yang sentiasa memiliki sifat redha, sabar, dan tabah dalam setiap ujian yang diberikan kepadanya.

Dalam satu hadis Qudsi, Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

مَا لِعَبْدِي المُؤْمِنِ عِنْدِي جَزَاءٌ، إِذَا قَبَضْتُ صَفِيَّهُ مِنْ أَهْلِ الدُّنْيَا ثُمَّ احْتَسَبَهُ، إِلَّا الجَنَّةُ

“Tidaklah ada suatu balasan dari sisi-Ku bagi hamba-Ku yang beriman, jika Aku telah mencabut nyawa orang kesayangannya dari penduduk dunia kemudian dia bersabar (kerana mengharapkan pahala Allah) dalam menghadapinya melainkan Syurga (sebagai balasan – pent.).” (Shahih Al-Bukhari, no. 6424)

Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu berkata:

“Bahawa beliau bersama-sama Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam menjenguk seorang yang demam. Maka Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

أَبْشِرْ، إِنَّ اللهَ عَزَّ وَجَلَّ يَقُولُ: نَارِي أُسَلِّطُهَا عَلَى عَبْدِي الْمُؤْمِنِ فِي الدُّنْيَا، لِتَكُونَ حَظَّهُ مِنَ النَّارِ فِي الْآخِرَةِ

“Berbahagialah, kerana Allah ‘Azza wa Jalla berfirman, “Demam adalah api-Ku yang aku timpakan di dunia kepada hamba-Ku yang beriman, supaya menjadi pengganti nasib buruknya dari api Neraka di akhirat.”.” (Musnad Ahmad, no. 9676)

Menerapkan Sifat Rendah Diri Dan Menghilangkan Sifat Lalai

Dengan suatu ujian dan dugaan tertentu, sebenarnya ia dapat membawa para insan agar lebih mudah untuk menempatkan dirinya mendekati Allah. Dengan suatu kepayahan dan kesusahan, ia sebenarnya lebih mudah membawa manusia agar sentiasa memiliki sifat rasa kekurangan dan sentiasa memerlukan Allah. Hati akan lebih mudah untuk luntur dan sayu dalam keadaan yang menguji.

Kerana pada kebiasaannya, manusia itu lazim bersifat leka dan lalai dari mengingat Allah apabila berada dalam keadaan yang menyenangkan, limpahan kekayaan, dan kecukupan apa yang diperlukan. Lalu Allah mendatangkan beberapa ujian tertentu bagi mengembalikan hati mereka ini agar mengingat Allah dan menjadi rendah diri.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

وَلَقَدْ أَرْسَلْنَا إِلَى أُمَمٍ مِنْ قَبْلِكَ فَأَخَذْنَاهُمْ بِالْبَأْسَاءِ وَالضَّرَّاءِ لَعَلَّهُمْ يَتَضَرَّعُونَ

“Dan sesungguhnya Kami telah mengutus kepada umat-umat sebelummu, kemudian Kami siksa mereka dengan (menimpakan) kesengsaraan dan kesusahan, supaya mereka memohon (kepada Allah) dengan tunduk merendah diri.” (Surah Al-An’am, 6: 42)

Namun, jika setelah Allah menimpakan ujian kepada sebahagian kaum tertentu mereka tidak juga mendapat kesedaran dan kembali tunduk kepada Allah, maka Allah akan menurunkan suatu bentuk tipu daya yang berupa kesenangan yang memperdaya. Imam Al-Hasan Al-Basri rahimahullah (Wafat: 110H) berkata:

من وسع الله عليه فلم ير أنه يمكر به، فلا رأي له. ومن قَتَر عليه فلم ير أنه ينظر له، فلا رأي له، ثم قرأ: { فَلَمَّا نَسُوا مَا ذُكِّرُوا بِهِ فَتَحْنَا عَلَيْهِمْ أَبْوَابَ كُلِّ شَيْءٍ حَتَّى إِذَا فَرِحُوا بِمَا أُوتُوا أَخَذْنَاهُمْ بَغْتَةً فَإِذَا هُمْ مُبْلِسُونَ } قال الحسن: مكر بالقوم ورب الكعبة؛ أعطوا حاجتهم ثم أخذوا

“Sesiapa yang diluaskan oleh Allah namun dia tidak melihat (tidak menyedari) bahawa Allah sedang mengujinya, bererti dia tidak mempunyai akal. Sesiapa yang disempitkan (rezekinya) oleh Allah namun dia tidak melihat (tidak menyedari) bahawa Allah sedang memperhatikannya, maka bererti dia tidak memiliki akal.”

Kemudian beliau (Al-Hasan) membaca firman Allah (maksudnya):

“Maka tatkala mereka melupakan peringatan yang telah diberikan kepada mereka, Kami pun membukakan semua pintu-pintu kesenangan untuk mereka; sehingga apabila mereka bergembira dengan apa yang telah diberikan kepada mereka, Kami siksa mereka dengan secukup-cukupnya, maka ketika itu mereka terdiam berputus-asa.” (Surah al-An’am, 6: 44)

Kata beliau lagi, “Demi Rabb Ka’bah, demikianlah Allah memperdayakan suatu kaum, Allah penuhi hajat mereka lalu Dia menyiksanya (dengan sebab melupakan peringatan Allah – pent.).”  (Tafsir Ibnu Katsir, 3/256)

Dalam ayat yang lain, Allah Subhahu wa Ta’ala menyatakan:

أَوَلَا يَرَوْنَ أَنَّهُمْ يُفْتَنُونَ فِي كُلِّ عَامٍ مَرَّةً أَوْ مَرَّتَيْنِ ثُمَّ لَا يَتُوبُونَ وَلَا هُمْ يَذَّكَّرُونَ

“Dan tidak-kah mereka mahu melihat, bahawa mereka diberi ujian (dengan pelbagai cubaan) pada tiap-tiap tahun, sekali atau dua kali; kemudian mereka tidak juga bertaubat dan tidak pula mereka mahu beringat (serta insaf)?” (Surah At-Taubah, 9: 126)

Ujian Melanda Akibat Hilangnya Urusan Dakwah

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

وَاتَّقُوا فِتْنَةً لَا تُصِيبَنَّ الَّذِينَ ظَلَمُوا مِنْكُمْ خَاصَّةً وَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ

“Dan jagalah diri kamu dari fitnah (musibah) yang bukan sahaja akan menimpa orang-orang yang zalim di antara kamu secara khusus (tetapi akan menimpa kamu secara umum). Dan ketahuilah bahawa Allah Maha berat azab siksa-Nya.” (Surah Al-Anfal, 8: 25)

Dalam sebuah hadis, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam menyatakan:

مَا مِنْ قَوْمٍ يُعْمَلُ فِيهِمْ بِالْمَعَاصِي، هُمْ أَعَزُّ وَأَكْثَرُ مِمَّنْ يَعْمَلُهُ، لَمْ يُغَيِّرُوهُ إِلَّا عَمَّهُمُ اللهُ بِعِقَابٍ

“Tidaklah satu kaum yang di kalangan mereka terdapat orang-orang yang melakukan maksiat sementara kaum itu pula lebih kuat dan lebih ramai dari orang-orang yang melakukan maksiat, tetapi mereka tidak mengubahnya, melainkan Allah akan meliputi mereka semua dengan siksaan.” (Musnad Ahmad, no. 19230)

Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

إِنَّ النَّاسَ إِذَا رَأَوْا الظَّالِمَ فَلَمْ يَأْخُذُوا عَلَى يَدَيْهِ أَوْشَكَ أَنْ يَعُمَّهُمْ اللَّهُ بِعِقَابٍ مِنْهُ

“Sesungguhnya apabila manusia melihat sesuatu kezaliman tetapi tidak bertindak menahan dengan tangannya atau tidak mempedulikannya, dibimbangi Allah mengenakan hukuman (azab) kepada mereka.” (Sunan At-Tirmidzi, no. 2168)

Melalui tiga penjelasan tersebut, dapat kita maklumi bahawa fitnah dan ujian juga boleh melanda di dalam lingkungan kaum yang beriman atas sebab mereka meninggalkan dakwah dan tarbiyah yang haq kepada golongan yang melakukan maksiat di tempat-tempat mereka.

Sebuah Motivasi

Kalaulah tidak kerana ujian dan cabaran, serta musibah yang datang melanda, sudah tentu ramai manusia akan mudah menjadi sombong, lalai, ‘ujub, dan keras hatinya. Padahal sifat-sifat yang seperti ini termasuk sifat yang merosakkan dan memberi akibat yang buruk di akhirat kelak, malah sebahagian kesannya terungkap ketika di dunia ini lagi.

Dari Al-Hasan Al-Bashri rahimahullah (Wafat: 110H), ketika menafsirkan ayat:

إِنَّ الْإِنْسَانَ لِرَبِّهِ لَكَنُودٌ

“Sesungguhnya manusia itu sangat ingkar (tidak bersyukur) kepada Rabb-nya.” (Surah Al-Aadiyaat, 100: 6)

Beliau berkata (tafsiran ayat tersebut):

يَذْكُرُ الْمَصَائِبَ وَيَنْسَى النِّعَمَ

“Manusia itu memiliki kebiasaan suka berkeluh-kesah dengan musibah yang menimpanya, sementara dia melupakan limpahan nikmat yang ada padanya.” (Al-Maradh wal Kaffaraat, no. 222. Tafsir Al-Qurthubi, 20/160)

Maka di antara Rahmat Allah, melalui musibah yang Dia turunkan inilah menjadikan kita sebagai hamba yang berupaya untuk kembali insaf, mampu merenung, mampu segera beringat, mampu kembali kepada kebenaran, terbuka hati untuk beriman, dan mungkin juga dengan tujuan memperbaiki tahap ‘ubudiyyah (penghambaan) kita kepada-Nya.

Dengan pelbagai ujian juga, mampu menjadikan hati kita bersih dan suci dari pelbagai dosa dan kesalahan iaitu di mana Allah menghapuskan pelbagai kesalahan-kesalahan para hambanya yang lalu dengan memberinya ujian-ujian yang tertentu. Lalu dengan ujian dan musibah tersebut, Allah menggandakan lagi ganjaran-Nya dengan menganugerahkan pahala, mengangkat darjatnya, malah sehingga menjanjikan berita gembira berupa Syurga di hari kemudian nanti.

Bagi golongan yang beriman, dan semoga kita sentiasa termasuk di dalamnya, Allah Subhanahu wa Ta’ala menyatakan:

قُلْ لَنْ يُصِيبَنَا إِلَّا مَا كَتَبَ اللَّهُ لَنَا هُوَ مَوْلَانَا وَعَلَى اللَّهِ فَلْيَتَوَكَّلِ الْمُؤْمِنُونَ

“Katakanlah (wahai Muhammad): “Tidak akan menimpa kami melainkan apa yang telah ditetapkan oleh Allah bagi kami. Dia-lah Pelindung kami, dan hanya kepada Allah orang-orang yang beriman seharusnya bertawakkal”.” (Surah At-Taubah, 9: 51)

Dalam ayat yang lain:

مَا أَصَابَ مِنْ مُصِيبَةٍ إِلَّا بِإِذْنِ اللَّهِ وَمَنْ يُؤْمِنْ بِاللَّهِ يَهْدِ قَلْبَهُ وَاللَّهُ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيمٌ

“Tidak ada suatu musibah yang menimpa (seseorang) kecuali dengan izin Allah; dan sesiapa yang beriman kepada Allah, nescaya Allah akan memberi petunjuk kepada qalb-nya. Dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.” (Surah At-Taghabun, 64: 11)

Dapat juga kita fahami bahawa ujian dan musibah yang Allah turunkan juga sebahagiannya adalah kerana kasih-sayang Allah itu sendiri kepada para hamba-Nya yang memiliki sifat redha. Dan hal ini telah pun dijelaskan.

Dan perlu juga kita ketahui bahawa Rahmat atau nikmat Allah itu sendiri teramat-lah luas dan tidak terhitung jika hendak dibandingkan dengan segala ujian dan musibah yang Dia turunkan. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

وَإِنْ تَعُدُّوا نِعْمَتَ اللَّهِ لَا تُحْصُوهَا إِنَّ الْإِنْسَانَ لَظَلُومٌ كَفَّارٌ

“Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, nescaya kamu tidak akan mampu menghitungnya. Sungguh, manusia itu sangat zalim dan sangat mengingkari (nikmat Allah).” (Surah Ibrahim, 14: 34)

Kita juga harus memahami setiap situasi yang kita alami dan hadapi dengan sentiasa meletakkan rasa keinsafan dalam diri sendiri dengan tidak lupa untuk melakukan itrospeksi diri. Ini adalah kerana mungkin di sana terdapat beberapa musibah lain yang diturunkan kepada insan-insan yang lain yang mana dengan kadar yang lebih buruk dan teruk lagi. Dan jangan pula sekali-kali untuk kita memiliki rasa putus-asa terhadap nikmat dan rahmat Allah yang sekian banyaknya diberikan dan disediakan kepada kita. Sebagaimana hadis dari Abi Hurairah, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Salam mengingatkan:

 انْظُرُوا إِلَى مَنْ أَسْفَلَ مِنْكُمْ، وَلَا تَنْظُرُوا إِلَى مَنْ هُوَ فَوْقَكُمْ، فَهُوَ أَجْدَرُ أَنْ لَا تَزْدَرُوا نِعْمَةَ اللهِ عَلَيْكُمْ

“Lihatlah kepada orang-orang yang (kehidupan dunianya) lebih rendah berbanding kamu, dan jangan melihat kepada orang yang (kedudukannya dunianya) di atas kamu; kerana itu akan lebih menjaga kamu dari perbuatan meremehkan nikmat Allah terhadapmu.” (Shahih Muslim, no. 2963)

Kemudian dalam satu ayat, Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

وَلَئِنْ أَذَقْنَا الْإِنْسَانَ مِنَّا رَحْمَةً ثُمَّ نَزَعْنَاهَا مِنْهُ إِنَّهُ لَيَئُوسٌ كَفُورٌ (9) وَلَئِنْ أَذَقْنَاهُ نَعْمَاءَ بَعْدَ ضَرَّاءَ مَسَّتْهُ لَيَقُولَنَّ ذَهَبَ السَّيِّئَاتُ عَنِّي إِنَّهُ لَفَرِحٌ فَخُورٌ (10) إِلَّا الَّذِينَ صَبَرُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ أُولَئِكَ لَهُمْ مَغْفِرَةٌ وَأَجْرٌ كَبِيرٌ

“Dan jika Kami rasakan kepada manusia suatu rahmat (nikmat) dari Kami, kemudian rahmat itu Kami cabut darinya, pastilah dia menjadi putus-asa lagi bersikap ingkar. Dan jika Kami rasakan kepadanya kebahagiaan setelah bencana yang menimpanya, nescaya dia akan berkata: “Telah hilang bencana-bencana itu dari-ku.” Sesungguhnya manusia itu suka bersenang-senang dan berbangga-bangga, kecuali orang-orang yang sabar (terhadap bencana), dan mengerjakan amal-amal soleh; mereka beroleh ampunan dan pahala yang besar.” (Surah Huud, 11: 9-11)

Sebagai kaum yang beriman, mereka meyakini bahawa Allah mengetahui mana yang terbaik bagi hamba-Nya dan mengetahui mana yang sebaliknya. Malah, Allah berhak melaksanakan apa yang dikehendaki oleh-Nya dengan kadar yang sebenarnya.

Allah Ta’ala berfirman:

وَعَسَى أَنْ تَكْرَهُوا شَيْئًا وَهُوَ خَيْرٌ لَكُمْ وَعَسَى أَنْ تُحِبُّوا شَيْئًا وَهُوَ شَرٌّ لَكُمْ وَاللَّهُ يَعْلَمُ وَأَنْتُمْ لَا تَعْلَمُونَ

“Boleh jadi kamu benci kepada sesuatu (perintah dalam agama) sedangkan ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu sedangkan ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah yang Mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya.” (Surah al-Baqarah, 2: 216)

Dalam satu sudut, hal-hal yang dibenci oleh seorang hamba mungkin lebih baik dari hal-hal yang sentiasa disukainya. Kerana hal-hal yang dibenci akan mendorongnya untuk sentiasa beringat, selalu berdoa, dan tunduk berserah diri kepada Allah, sedangkan hal-hal yang disukai seringkali cenderung membuatkan seseorang alpa dan lupa kepada-Nya.

Dalam ayat yang lain Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

وَاسْتَعِينُوا بِالصَّبْرِ وَالصَّلَاةِ وَإِنَّهَا لَكَبِيرَةٌ إِلَّا عَلَى الْخَاشِعِينَ

“Dan jadikanlah sabar dan solat sebagai penolongmu. Sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyu’, (iaitu) orang-orang yang meyakini, bahawa mereka akan menemui Rabb-nya, dan bahwa mereka akan kembali kepada-Nya.” (Surah al-Baqarah, 2: 45-46)

Demikianlah, Allah menurunkan beberapa ujian dalam pelbagai bentuk kepada para hamba-Nya. Semuanya memiliki sebab, tujuan, rahsia, dan hikmah yang sesungguhnya Dia sendiri lebih Mengetahui atas segala apa yang dilakukan-Nya. Dalam ayat-ayat Al-Qur’an dan hadis-hadis yang dikemukakan di atas menjelaskan perkara-perkara tersebut dalam pelbagai situasi dan keadaan. Malah, ianya turun sama ada dalam bentuk yang disukai mahupun yang sebaliknya. Biar apa pun keadaanya, semoga kita adalah sentiasa tergolong dalam kelompok yang sabar, tabah, redha, syukur, dan mendapat perlindungan dari-Nya dalam apa jua hal. Hanya kepada-Nya lah kita berserah, dan kepada-Nya lah tempat kita kembali. Tiada daya serta upaya melainkan dengan izin dari-Nya.

Wallahu a’lam.

297 days ago by