Menjaga Lisan, Walau Hanya Sekadar Komen Di Muka Buku

Awasi kata-kata kalian, walau hanya sekadar memberi komen di muka buku.

Allah Ta’ala berfirman:

مَا يَلْفِظُ مِنْ قَوْلٍ إِلَّا لَدَيْهِ رَقِيبٌ عَتِيدٌ

“Tiada suatu ucapanpun yang diucapkannya melainkan ada di dekatnya malaikat pengawas yang selalu hadir.” (Surah Qaaf, 50 : 18)

Muhammad bin Suqah rahimahullah berkata:

أَلَا أُحَدِّثُكُمْ بِحَدِيثٍ لَعَلَّهُ يَنْفَعُكُمْ؟ فَإِنَّهُ نَفَعَنِي، قَالَ لَنَا عَطَاءُ بْنُ أَبِي رَبَاحٍ: ” يَا ابْنَ أَخِي إِنَّ مَنْ كَانَ قَبْلَكُمْ كَانُوا يَكْرَهُونَ فُضُولَ الْكَلَامِ، وَكَانُوا يَعُدُّونَ فُضُولَ الْكَلَامِ مَا عَدَا كِتَابَ اللهِ تَعَالَى أَنْ يُقْرَأَ، أَوْ أَمْرًا بِمَعْرُوفٍ أَوْ نَهْيًا عَنْ مُنْكَرٍ، أَوْ تَنْطِقَ فِي حَاجَتِكَ فِي مَعِيشَتِكَ الَّتِي لَا بُدَّ لَكَ مِنْهَا أَتُنْكِرُونَ {وَإِنَّ عَلَيْكُمْ لَحَافِظِينَ، كِرَامًا كَاتِبِينَ} [الانفطار: 11] {عَنِ الْيَمِينِ وَعَنِ الشِّمَالِ قَعِيدٌ، مَا يَلْفِظُ مِنْ قَوْلٍ إِلَّا لَدَيْهِ رَقِيبٌ عَتِيدٌ} [ق: 17] أَمَا يَسْتَحِي أَحَدُكُمْ لَوْ نُشِرَتْ عَلَيْهِ صَحِيفَتُهُ الَّتِي أَمْلَاهَا صَدْرَ نَهَارِهِ أَكْثَرُ مَا فِيهَا لَيْسَ مِنْ أَمْرِ دِينِهِ وَلَا دُنْيَاهُ

“Mahukah aku khabarkan kalian dengan suatu hadis yang mudah-mudahan bermanfaat buat kalian? Kerana ianya telah memberikan manfaat yang banyak bagiku.

Telah berkata ‘Atha’ bin Abi Robah rahimahullah kepada kami:

“Wahai anak saudaraku, sesungguhnya orang-orang sebelum kalian membenci banyak bicara, dan yang mereka anggap banyak bicara adalah perbicaraan selain dari Kitab Allah Ta’ala yang mereka baca (pelajari dan sampaikan), atau seruan dengan perkara yang ma’ruf, atau larangan dari perkara yang mungkar, atau memperkatakan tentang hajat yang menjadi ma’isyah (keperluan hidup)mu yang tidak dapat tidak harus dipenuhi.

Ingatlah (Allah Ta’ala berfirman):

“Dan sesungguhnya bagi kalian ada (malaikat-malaikat) yang mengawasi, yang mulia (di sisi Allah) dan yang mencatat (perbuatanmu).” (Surah Al-Infithar, 82: 10-11)

“… Yang satu berada di sisi kanan dan yang lain duduk di sisi kiri. Tiada suatu ucapanpun yang diucapkannya melainkan ada di dekatnya malaikat pengawas yang sentiasa hadir.” (Surah Qaaf, 50 : 18)

Adakah salah seorang dari kalian tidak malu kalau seandainya nanti dibentangkan catatan amalnya di sepanjang harinya kebanyakan apa yang tercatat padanya tidak ada kaitan dengan agamanya, dan tidak pula untuk (kebaikan/keperluan) dunianya.” (Hilyah Al-Auliya’, 3/314)

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

إِنَّ العَبْدَ لَيَتَكَلَّمُ بِالكَلِمَةِ، مَا يَتَبَيَّنُ فِيهَا، يَزِلُّ بِهَا فِي النَّارِ أَبْعَدَ مِمَّا بَيْنَ المَشْرِقِ

“Sungguh, seorang hamba yang berkata sesuatu tanpa memastikan (kebenaran, maksud, kesesuaiannya, dan kesan akibat) apa yang hendak dikatakan, dia akan tergelincir jauh ke dalam neraka dengan sebab perkataannya tersebut lebih jauh dari jarak antara timur dan barat.” (Shahih al-Bukhari, no. 6477)

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

إِنَّ العَبْدَ لَيَتَكَلَّمُ بِالكَلِمَةِ مِنْ رِضْوَانِ اللَّهِ، لاَ يُلْقِي لَهَا بَالًا، يَرْفَعُهُ اللَّهُ بِهَا دَرَجَاتٍ، وَإِنَّ العَبْدَ لَيَتَكَلَّمُ بِالكَلِمَةِ مِنْ سَخَطِ اللَّهِ، لاَ يُلْقِي لَهَا بَالًا، يَهْوِي بِهَا فِي جَهَنَّمَ

“Sesungguhnya seorang hamba yang berkata sesuatu yang diredhai Allah tanpa memikirkan akibatnya, Allah akan mengangkat darjatnya dengan sebab itu. Dan sesungguhnya seorang hamba yang berkata sesuatu yang dimurkai Allah tanpa memikirkan akibatnya, dia akan jatuh ke dalam Jahannam dengan sebab perkataannya tersebut.” (Shahih al-Bukhari, no. 6478. Bab: Menjaga Lisan)

Nabi Shallallahu ‘alaihi Wa Sallam bersabda:

لَيْسَ الْمُؤْمِنُ بِالطَّعَّانِ، وَلا بِاللَّعَّانِ، وَلا الْفَاحِشِ، وَلا الْبَذِيِّ

“Bukanlah seorang Mu’min itu seorang yang suka mencela, tidak pula seorang yang suka melaknat, bukan seorang yang keji dan kotor ucapannya.” (Al-Adabul mufrad oleh Al-Bukhari, no. 312, 332. Musnad Al-Bazzar, no. 3207)

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam juga pernah menegaskan dengan sabdanya:

سيأتي على الناس سنوات خداعات يصدق فيها الكاذب ويكذب فيها الصادق ويؤتمن فيها الخائن ويخون فيها الأمين وينطق فيها الرويبضة. قيل وما الرويبضة؟ قال: الرجل التافه؛ يتكلم في أمر العامة

“Akan datang nanti kepada manusia, masa-masa yang penuh tipu daya. Para pendusta dianggap sebagai orang yang jujur, manakala orang yang jujur dianggap pendusta. Orang khianat dianggap amanah dan orang yang amanah dilabel sebagai pengkhianat. Dan para Ruwaibidhah mula berkata-kata (bersuara).” Ada yang bertanya, “Siapa Ruwaibidhah?” Rasulullah menjawab, “Orang yang bodoh sibuk berbicara (mengulas) tentang masalah masyarakat.” (Sunan Ibnu Majah, Kitab al-Fitan, no. 4026. Dinilai sahih oleh al-Albani)

Imam An-Nawawi rahimahullah (Wafat: 676H) berkata:

“Ketahuilah bahawa seseorang mukallaf sepatutnya mampu menjaga perkataannya untuk tidak berbicara melainkan untuk perkara yang benar-benar bermanfaat. Apabila berdasarkan pertimbangannya kemaslahatan antara diam dan berbicara adalah sama, maka menurut sunnah, lebih baik ia mengambil sikap diam. Kerana perbicaraan yang mubah (harus) adakalanya boleh membawa kepada perbuatan haram atau makruh (dibenci).” (Riyadhus Shalihin, m/s. 503 – Daar Ibnul Jauzi)lisan dan hati yang lurus

Ini bersesuaian dengan pesan-pesan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam antaranya:

مَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ فَلْيَقُلْ خَيْرًا أَوْ لِيَصْمُتْ

“Sesiapa yang beriman kepada Allah dan hari Akhir (Kiamat), hendaklah ia berkata yang baik-baik atau hendaklah ia diam.” (Shahih al-Bukhari, no. 6135)

Dalam hadis yang lain, Rasulullah bersabda:

المُسْلِمُ مَنْ سَلِمَ المُسْلِمُونَ مِنْ لِسَانِهِ وَيَدِهِ، وَالمُهَاجِرُ مَنْ هَجَرَ مَا نَهَى اللَّهُ عَنْهُ

“Seorang muslim ialah di mana umat Islam lainnya selamat dari lidah dan tangannya dan orang yang berhijrah adalah orang yang meninggalkan apa yang dilarang oleh Allah.” (Shahih al-Bukhari, no. 10)

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

وَمَا تَكُونُ فِي شَأْنٍ وَمَا تَتْلُو مِنْهُ مِن قُرْآنٍ وَلاَ تَعْمَلُونَ مِنْ عَمَلٍ إِلاَّ كُنَّا عَلَيْكُمْ شُهُوداً إِذْ تُفِيضُونَ فِيهِ وَمَا يَعْزُبُ عَن رَّبِّكَ مِن مِّثْقَالِ ذَرَّةٍ فِي الأَرْضِ وَلاَ فِي السَّمَاء وَلاَ أَصْغَرَ مِن ذَلِكَ وَلا أَكْبَرَ إِلاَّ فِي كِتَابٍ مُّبِينٍ 

“Dan tidaklah engkau berada dalam suatu keadaan dan tidaklah engkau membaca suatu ayat dari Al-Qur’an, dan tidaklah engkau melakukan suatu pekerjaan, melainkan Kami menjadi saksi atas kalian di waktu kalian melakukannya. Tidak luput dari pengetahuan Rabb-mu walaupun sebesar zarrah, sama ada di bumi mahupun di langit. Tidak ada yang lebih kecil dan tidak (pula) yang lebih besar dari itu, melainkan (semuanya tercatat) dalam kitab yang nyata.” (Surah Yunus, 10: 61)

Baca juga artikel dengan judul, “Hati-hati Dengan Berita Ruwaibdhah.

Wallahu a’lam…

Disediakan oleh:

Abu Numair Nawawi bin Subandi.
03/03/2013.
www.ilmusunnah.com

Recommend to friends
  • gplus
  • pinterest